Alur Hidupku · Diary · Keluarga · Uncategorized

Kehidupan Baru (Menikah, 11 Agustus 2017)


mustofa dan haniAkhirnya saya memutuskan untuk menghalalin dia…  🙂 Itulah jodoh, awalnya sudah dekat dengan siapa, mecoba sama siapa, eh nikahnya sama dia. Tapi saya yakin memang ini jalan indah yang diatur oleh Sang Maha Pencipta, Allah. Alhamdulilah sebesar-besarnya saya haturkan kpd Allah SWT, Tuhanku yang memberikan anugerah keberanian kepada saya yang masih belum punya apa-apa, pegawai yang sdg ditugasin belajar, gajinya pas-pasan 😀 , untuk menikahin dia.

Bersyukur juga, saya dijodohkan dengan wanita yang tidak banyak nuntut apa-apa, saat saya tanyakan. “Kamu mau mahar apa?”, dan dia menjawab, “Terserah mas aja”. Begitu lega hati saya, karena kalo dia minta syarat ini itu…yah jelas saya gak ada…. 😀 .

Banyak ujian sebelum saya akhirnya mendapat restu nikah dari keluarga. Jelas….di daerah saya ataupun keluarga saya masih menganggap so dangerous, kalau ada orang yang berani nikah dengan wanita berkebangsaan Sunda. Awalnya kuping saya panas dengan tetangga satu bilang ini…”hmmm…hati2 nikah sama orang sana, kebanyakan gak langgeng”, tetangga 2 bilang “Udahlah cari aman, itu yang nikah sama orang sana, hartanya habis…diporotin..”, tetangga 3 bilang “emang gak ada apa gadis di sini yang cantik…sampe nyari yang jauh…”Temen banyak yang bilang….”wuedan…berani kali kau nikah sama orang sana….berapa besar mahar kamu…” Lama kelamaan, saya pasrah aja, kalau memang dia jodoh saya, yasudah saya jalani. Memang saya baru sedikit mengenal dia, hanya kisaran 7 bulan untuk mengenal keluarga dan dia sendiri sampai ke pernikahan. Tapi saya hanya percaya apa yang Allah tunjukkan saat itu dari doa2 saya ketika saya istikharah dan meminta “Ya Allah tunjukkan jodoh saya”.

Toh…akhirnya lama kelamaan prasangka orang tentang yang dipikirkannya mulai keliatan salahnya. Melihat bagaimana akhirnya pernikahan saya dengan dia, melihat bagaimana sikap dia, keluarga mertua saya, dll. Memang banyak sekali perbedaan budaya, gaya hidup, banyak sekali. Ya saya harus menghormati itu saat di keluarga dia. Dan tugas saya sebagai suami, untuk ngasih tau istri, kalau di jawa seperti ini, kalau saya dan orang jawa kebanyakan sukanya seperti. Jadi saling kasih pengertian saja.

Untuk dia yang menjadi istriku sekarang, teruslah bersabar dengan ujian hidup, ujian rumah tangga, ujian apa pun. Ingatlah pernikahan bukan main-main, dan saya juga gak main-main menikahimu. Semoga Allah selalu bersama keluarga kita. Amiin.. i love u neng hani. Semoga segera di kasih anak bertitel madani…. yang sholeh, sholehah, sholeh, sholeha,

Kontrakan, Kebon Jeruk, 18 Sept 2017

Aktivitas · Alur Hidupku · Keluarga

Surat untuk si gulita


Gulita,,ku tutup minggu ini bersamamu. Tapi sebenarnya bukan hari ini saja, melainkan hari-hari sebelumnya.

Seperti biasa dari 3 anak yang berpuasa, entah mengapa selalu aku yang bangun duluan. Padahal kalo hari-hari biasa, subuhan di masjid kadang-kadang. Hehehe. Mungkin ini jadi ladang pahalaku..aamiin :). Sebelum tidur aku pesan dulu sama adik kos, kalo mau pinjem motornya. Biasa…urusan Dosen Pembimbing. Tau nggak…aku sempet sebel sama Dosbing karena beliau sering batalin janjinya sendiri. Kayak lagu itu lho..”kau yang berjanji kau yang mengingkari”. Eits jangan liat jenis lagunya, liat isi kandungannya..haha kaya’ hadits.. :D.

Mulai jam 2.00 pagi sudah banyak deringan alarm yang saling bersahut-sahutan. Berbagai macam versi. Kamar depanku versi tulat tulit, sampingku versi inggris, ngebas-ngebas, sedangkan punyaku versi ngagetin..Tapi dari jenis suara itu, tetep aja gak ada yang buruan bangun. Pencet snooze trus. Akhirnya q yang bangun. Jalan gentayangan jam menunjukkan jam 3.00 lebih. Ku ambil air wudhu sholat tahajud. Udah deh gak ngantuk lagi..

Tugas pertama sholat sudah, mulai ambil duit, berjalan keluar, sambil ngetokin pintu teman-teman kos. Ketok sekali, sahur!!!!, dua kali sahur!!!, 3 sahur sahur!!!!!..baru mereka jawab ” iyo…suarane serak-serak ngiler..wkwkwk”. Seterusnya hingga pintu terakhir. Di luar sudah banyak orang ngantri mau beli makanan. Setiap ganti antrian, suara si penjual terdengar khas di telinga, “Bungkus atau makan sini”. Ku liat muka mereka satu per satu. Inilah wajah-wajah orang yg baru bangun tidur, batuk-batuk, suara serak, hidung pilek, campur aduk lah..haha :). Tiba giliranku, aku minta bungkus seperti biasa, nasi, lauk, sayur, kisaran 4.000-7.000, biasa…liat isi dompet. Wah ternyata, antrian masih panjang, jam menunjukkan pukul 3.30. Buka pintu tempat kos, nyalain TV. Eh…masih aja belom bangun ni orang..terpaksa bangunin lagi. Yang satu malah tidur lagi di kursi ruang tamu..hahaha.

Akhirnya mereka bangun, cuci muka, dan beli makanan. Bertiga duduk di karpet dekat TV. 2 orang lagi tidur, karena non islam. Tapi kadang ikut bangun, juga ikut sahur..hehehe. Pilihan channel adalah SCTV. PPT bikin ketawa dan penuh makna. Sambil ingetin cerita-cerita PPT seri-seri sebelomnya kami ngobrol.

Ada dering di HPku…kirain siapa??? bias Masberoku…Tapi kali ini bukan ingetin sahur..Nadanya cepat seperti kilat..”Cepat telepon mamak”, “Ono opo tho”, tanyaku. “Mamak pengin ngomong”, jawabnya.

Untung ada pulsa pikirku,,ku cari tulisan ” mami marinem” di kontak HPku..yah begitulah, setiap orang yg berkesan, pasti aku kasih nama yg agak sedikit nyeleneh. Padahal kan aku gak biasa panggil mami.., sampe tiga kali ku telfon, jawabnya sama “nomor yang anda tuju sedang sibuk, coba beberapa saat lagi”. keempat akhirnya tersambung.

M: Asalamu”alaikum

A: Wa’alaikum salam,, sambil makan.,,ono opo mak?

M: gak ono opo2, pengin ngerti kabare, udah selese rung Laporane?

A: Durung…hehehe. Doake ae yo..

M: pastiii, terus kapan mulihe?

A: Aduh, mbok yo ojo takon mulih terus…kiro-kiro tanggal 10-16 agustus.

M: lho suwe temen..

A: yo iyo…proses mak…

M: ngono tho…

A: piye mbangune omah, rampung?

M: geri setitik..

A: Oyo..aku arep wisuda..biayane kiro2 1 juta, termasuk 2 pendamping, bus menuju tempat wisuda. Bulan Oktober.

M: syukurlah takiro 10 jutaan..iso2..Eh tapi nganggo duitmu sik..ono tho ning tabungan..

A. yo ranganti 10 juta lah…koyo opo ae..tabunganku???yo iso c..tapi..ganti lho..hahaha

M: iyo..duite lagi kanggo nggo mbangun. Engko nek entuk sauran utang, tak ganti..

A: ok..hehehe 🙂

M: yowis ngono saur…selak rep imsak..

A: yoo..riko maem mbi opo

M: iwak…

A: Mossooook..tidak percaya (biasanya ben aku ra kawatir)

M: yakinlah sumpah..hehe

A: yowis, pulsaku mengko entek kie, takiro ono kabar opo? asalamu’alaikum

M:yo…wong tuo pengin ngerti kabar anake tho yo..wa’alaikum salam..

Cuma mau tau kabar orang tua telpon…maklum cumanya bisa nelpon, sms gak bisa..Tapi bahaya juga, kalo bisa sms, tiap waktu pasti di SMS..hahaha 🙂

yah udah jam 4.00 yang lain masih asyik makan dan nonton TV islam KTP..aku berangkat ke kamar mandi, cuci mulut, tangan, sms temen2, entah apa itu, dsb. lanjutin tadarus yang sering aku tunda-tunda…haha :). Eh subuh..kalo ada yg tidur lagi, bangunin lagi deh…bertiga akhirnya ke mesjid..

Ya begitulah moment-moment anak kos….yang kadang membuat kangenn.. semoga kita bisa terus berjuang di jalan yang benar bersama sama..

pagi jam 7 aku sudah mandi,,,gak seperti biasanya, kali ini air terasa dingin. Ini tanda lagi kurang enak badan. Ku paksa karena harus bertemu dosbing di sektor 9 yang sukup jauh. jam 8 berangkat naik motor ma temen-temen, masih nanya-nanya tempat janjiannya. Akhirnya sampe.. Alhamdulilah di acc..

Tapi…ini belom beres..ternyata ada salah format di penulisan yang sudah aku print 2 jilid (90 lembar per jilid). Bisa dibayangin..ini semua sia-sia. Strategi apa yang harus aku lakukan, berjam-jam tidak ketemu. Padahal udah sore..untuk yang lembar ttd dosbing, biarin udah salah. Kalau ganti harus minta tanda tangan lagi…No no no,, ini jalan yang salah. Biarin saja dulu, aku sms teman yang akan dinilai oleh dosbingku, aku pesen, kalau mau ketemu beliau sms aku, aku bisa nitip lembaran persetujuan ato ikut..ini agak menenangkan.

Tetapi,,,masih galau…aku harus ngeprint rangkap 2 berjumlah 90 lembar. Pikirku yasudahlah daripada nilaiku dari dosnil jelek, karena formatnya gak sesuai…udah go go go…semboyan “jer basuki mawa bea”..hahaha #lebeh.. akhirnya selesai juga waktu isya tiba, akhirnya gak bisa jamaah…aduh ya Allah, ketinggalan sholat isya, dan tarawih,,terpaksa tarawih sendiri di kos…wkwkwk

Tetapi, masih berharap, mudah2an dosbing dan dosnilku bisa memahami apa yang aku bahas di laporan, puas, dan memberi nilai memuaskan, meskipun ada format yang salah, mudah2an mereka tidak menganggap ini material…

Akhirnya,,duitku tinggal dikit…hmmm..kalo diitung-itung itu bisa beliin sesuatu yang aku janjiin ke mamak…yaudahlah segalanya milik Allah (pikirku),…

cape juga ya..hari ini..gulita memang tempatku bercerita. abis itu ku pejamkan mata… night…

Alur Hidupku · Keluarga

Emakku di sana…


Emak, senandung cinta ini sungguh tulus untukmu. Mudah-mudahan Engkau selalu merasakan. Meski kadang mulut ini berucap kasar, nyengak, ato apa pun yang sering kau kritikan untuk sifat jelekku, tetapi sungguh diri ini selalu mencoba berubah. Mungkin Kau juga merasakan perubahan itu. Emak setiap kali mulut ini berucap dengan nada kasar, karena entah cape sepulang ngantor (masa PKL). Tapi diri ini kadang menyesal. Seharusnya aku tak pantas berbicara seperti itu.

Engkau sungguh berhati surga..

Sepulang PKL  engkau selalu menyiapkan teh manis hangat untukku, mungkin kau tau kalau aku terasa capek. Tak lupa jajanan sisa jualan pun dihidangkan. Ku letakkan tas, ganti baju koko karena maghrib sudah berkumandang selama di perjalanan pulang. Langsung ku tancap minuman hangat itu, makan kue itu sedikit, dang langsung ke masjid depan rumahku.

Sepulang dari masjid, makan malam sudah tersedia di tikar depan TV. Aku panggil “mak- mak…” oh ternyata dia sedang sholat…yasudah aku makan duluan…setelah itu emak biasanya nyusul makan.

Emak selalu menanyakan, mau mandi sekarang atau entar…Air hangatnya udah dia sediakan. Batinku emak emang sayang banget sama aku…

Malam-malam sambil menonton TV, kadang aku meminta pijat dengan alasan cape..Begitulah tangan emak  sambil memijat-mijat dari kepala sampai kaki sembari menonton TV.

Mengeluh pun pernah aku lontarkan karena senin sampai jumat habis subuh aku harus mandi (emak pun sudah menyiapkan air hangat), jam 6 pagi harus berangkat naek sepeda yang cukup jauh karena motor ada di kakak. Pulang jam 6 sore…Emak pun hanya senyum dan bilang gitu aja cape.. Emak tiap hari harus bersepeda bolak balik untuk jualan…sabar tho…Mulutku manyun dan terdiam…

Emak-emak….
Kau memang wanita yang luar biasa…Kau tidak hanya sebagai ibu yang lembut, tetapi juga sebagai ayah yang kuat. Sejak meninggalnya Bapak, meski aku tau kau sangat bersedih cukup lama…tapi engkau tetap teguh. Engkau selalu penuhi kebutuhan aku, hidupku di kampus, dsb. Begitu juga dengan kakak2ku…aku sangat bersyukur kepada Allah yang telah hadirkan dia sebagai emakku.. Aku bangga ma emak, orang-orang pun heran, kenapa emak bisa begitu hebat, sedangkan orang lain pun yang masih lengkap ayah ibu, tidak bisa seperti emak.. (Allah memang adil)

Saat diriku harus kembali ke kampus…

Wajahnya pun berbeda, terdiam dan tanpa banyak bicara, air mata tak bisa dibendung lagi..emak mengapa kau menangis, kataku. Aku tau apa yang emak rasakan..Emak harus sendiri lagi. Sepi lagi…tanpaku

Emak pun bilang kalau sebenernya marah-marah dia ke aku saat bersama, krn ia sayang ke aku…Tak dijelaskan pun aku udah tau (batinku), sebab kebanyakan marah dia karena gara-gara aku. Budhe yang duduk di sebelah mamak bilang “udah jangan buat Mus sedih, bentar lagi juga pulang”, emak bilang sebenarnya dia gak mau nangis tapi gak tau,,kenapa masih saja menangis..

Hati ini langsung bergetar, mata pun mulai berkunang kunang, ku tahan jangan sampe menangis. Diri mencari pelarian dengan mengotak atik hp entah apa yang sedang aku pencet.

Emak pun selalu berharap agar aku ditempatkan di Purworejo ato mana pun yang bisa di laju dari rumah. Karena memang dia ingin aku yang nemenin. Dia ingin aku yang menempati rumah itu, karena memang kakak2ku sudah gak mungkin di rumah itu. Aku juga cuma bisa berdoa, semoga Allah mengabulkan..Selanjutnya dia ingin agar aku setelah beberapa tahun kerja, langsung cepat menikah. Dia gak pengin aku menikah tanpa bapak dan emak. Tapi…satu hal yang pengin aku capai sebelum menikah, aku harus sarjana..Ya Allah, mudah-mudahan emakku diberi umur panjang, sampe putu, buyut, dst….aamiin..

Emak, doaku untukmu, Doamu untuk anak2mu…

Alur Hidupku · Keluarga

My Family


I want to describe about my family…

This is my father. His name’s Edi Parto. He passed away when i am 14 years old . He was a farmer. I hope he rest peacefully in heaven.

This is my mother, Marinem. She is a peddler. I really proud to have mom like her. She looks like “Kartini” because she can make us kept the pot boiling. My hope, I can be good son. I always want to make her happy.


This is my sister, Sri Tentrem and my mom. She is my oldest sister. She lives in Pasar Kemis, Tangerang. She has got married and has had 1 son. She works in a factory. Her husband does too. They always visit my board.

This my sister, Sri Utami and my mom. She is younger than Sri Tentrem. He has got married. He has had 2 sons. She works at “Indotama “factory in Purworejo, My mom village.

This my brother, Imam Syafii. He works at “Gajah Tunggal” Factory in Tangerang. He is different from me. He is big and strong to work.

This is mine. My name’s Mustofa. I’m the youngest. Now I’m in Bintaro V, Tangerang. I still study in STAN.

Alur Hidupku · Keluarga

Tulisan untuk Bapak


Hari ini malam jumat, setelah seperti biasanya aku membaca surat yaasiin tiba-tiba teringat masalah kematian. Mungkin karena 2 orang temanku yang baru saja kehilangan Bapaknya. Aku turut berduka ya prend…. Tapi bicara mengenai Bapak kok aku jadi sedih ya 😦 , hehehe. Akhirnya lewat tulisan ini aku ingin menyapa Bapakku.

Assalamu’alaiku pak…hehehe#ketawa sambil berlinang air mata.

Aku sebenarnya rindu akan hadirmu. Tapi gimana lagi, alam kita udah berbeda. Yang bisa kukirim hanya doa anakmu yang nakal ini. Pak tau gak..Aku tu iri ma teman yang lain saat-saat udah bisa dibilang gedhe seperti ini, masih bisa bercakap-cakap dengan ayahnya, bisa bertukar pikiran, bisa mengadu saat pilu, bisa minta saran dan nasihat, bahkan masih bisa didoakan. Sedangkan aku, Bapak tinggal saat-saat masih bisa dibilang belum ngerti akan rindu, cinta, dan kasihmu.

Aku nyesel banget dulu tu “mbangkang” ma Bapak. Kalau dinasihati malah ngelawan. Aku tau dulu Bapak hampir memukul aku, karena sikapku kaya Syaitoon nirojim..Untung ada mamak yang membela aku (manja banget aku tho..). Yaitulah Pak, Kenapa Bapak cepat pergi. Meninggalkan aku saat SMP, Sedangkan aku tu belum bisa memberikan sedikit senyuman kebanggaan untukmu. Bapak belum pernah bilang kalo Bapak bangga punya anak seperti aku”. Tapi kemarin-kemarin mamak bilang, “Bapakmu dulu tu bilang, kalo kae mustofa kayane bakal pinter”, hehehehe senyum sombong kulontarkan ke mamak lho Pak…..

Tau gak pak, uang recehan yang dulu sering ngambil tanpa izin itu siapa??hehehe…aku lho pak. Maap ya, masak SD cuma dikasih uang saku 200 rupiah. Cuma dapat es dan snack 1 doang. Makanya kalo pas istirahat ke-2 aku balik ke rumah, udah maem tambah ngambil duit.hehehe..Cuma 200 rupiah lagi.. 😛

Sekarang aku di rantau pak. Mamak sendirian di rumah.. sebenaranya kasian banget. Tau gak pak..Mbk sri, mbk ami, imam tu pada sekongko. Kalo mamak lagi sakit gag pernah beritahu aku. Tau-tau pas mamak udah sembuh..Kesuhe puol aku..Oya sekarang aku masih kuliah, ya berkat usaha keras mamak. Apa Bapak gak kasihan..aku aja kasihan…makanya aku gag pernah minta uang tambahan per bulan…hehehe sombong pak… 😛Aku pulang kampung gag sering pak, setahun bisa 1x, 2x, 3x, dst. Nengok Mamak dan tempat tidur Bapak seneng rasanya kalau sering-sering. Tapi yaitu pulang kampung aku gag rutin. Apalagi tempat tidur bapak penuh rumput ilalang, gag da yang bersihin, kecuali pas anakya pulang aja.

Yaudahlah Pak, aku udah ngantuk. Tadi cuma rindu aja, meski hanya lewat tulisan, lega rasanya. 

Pak, kudoakan agar Bapak diterima di sisiNYA, tetap iman dan islam, dilapangkan kuburnya, dan di hari kiamat nanti bisa masuk surga. Berkumpul bersama keluarga. amiinn…

Aku juga minta doanya, doakan aku bisa wisuda dengan hasil bagus, cepat kerja, bisa bahagiain mamak, dan bisa meraih mimpi-mimpi aku dan Bapak dulu waktu menginginkan kelahiran aku..

Wasalamu’alaikum…..

#Saran buat pembaca, yang masih mempunyai keluarga utuh bersyukurlah kalian. Baktilah pada Bapak Ibumu, bahagiain mereka, buat mereka bangga, karena tanpa mereka kalian gak bisa ada di dunia ini. Tanpa doa mereka, keadaan kalian pasti lebih buruk dari sekarang ini. Ingat Ridho Allah karena Ridho Orang tua.

Sedangkan buat teman-teman yang keluarganya udah gag utuh, Janganlah bersedih terus, hidup kalian masih panjang, lakukan yang terbaik karena kalian adalah penerus mereka..hehehe 😀 #

Alur Hidupku · Keluarga

Ukiran Jejak Hidup


Namaku Mustofa, aku adalah anak terakhir dari 4 bersaudara. Tapi itu yang ketahuan, he he he….. Begini critanya. Ayahku, Edi Parto mempunyai 4 istri,ya…mungkin ngikutin sunnah Rosulluloh kali. Jadi yang gak ketahuan di sini adalah saudara-saudara tiriku..Kalo di total-total 9 bersaudara lah sama saudara tiriku itu. Ibuku, Marinem, merupakan istri yang terakhir yang paling setia ma Ayahku. Tadinya Ibuku juga merawat kakak2 tiriku yaitu Murni, Mugiyono, Tulus. Kayaknya Ibuku bukan ibu tiri yang kejam dech seperti di crita-crita..nyatanya kakak2 tiriku sampai saat ini, masih baik ma Ibuku.

Dulunya kami hidup bisa dibilang sengsara,,Kami hidup di sebuah Pegunungan yang banyak dinamakan orang “wetan gunung”. Di situ hanya tinggal beberapa rumah saja, pokoknya sepi bangetlah, namanya aja di tengah-tengah hutan, apalagi saat itu masih belum ada listrik,,saat ini masih blum jg,,,huft ketinggalan jaman sekali. Ada suatu permasalahan pada keluarga kami saat itu, satu anak tiri malah sangat durhaka pada Ayah dan Ibuku (kebalikannya kan…”Anak tiri yang kejam”). Dia Mengusir Kami sekeluarga dari rumah yang baru saja dibangun, sungguh sangat kejam menurutku. Saat itu aku masih kecil, masih di Taman Kanak-kanak. Malam itu yang mungkin mimpi buruk bagi kami, di saat hujan turun deras, suara petir yang menakutkan, kami rombongan berjalan melangkah ke suatu desa tempat di mana keluarga tinggal..namanya desa kaliwatu bumi

Tapi mungkin itu udah jalan-Nya, kami mencoba menjalani itu semua dengan tabah. Kami mulai kehidupan yang baru. Ayah dan Ibuku bekerja membanting tulang, tak mengenal lelah demi mencukupi kebutuhan kami semua, anak-anaknya. Akhirnya ayah dan ibu bisa membangun gubug buat kami tidur, agar tidak merepotkan keluarga yang lama ditinggali..Gubug kecil itu cukup mempunyai kenangan, di mana tempat tidur ada di bawahnya ayam-ayam yang tidur juga, tempat tidur yang satu ruang dengan dapur dari kayu bakar bukan kompor seperti sekarang ini..tentunya asap dari dapur sangat luar biasa, seperti berada di awan penuh kabut tebal….he he he, tak bisa dibayangkan bukan…

Alhamdulilah, sejak pengalaman pahit itu hidup kami sedikit demi sedikit akhirnya berubah. Orang tuaku akhirnya bisa membuat rumah gedongan seperti layaknya rumah orang lain. Tidak lama kemudian kakak yang paling tua lulus dari SMAnya. Ya…ibarat udah menjadi suatu kebiasaan, dia pun merantau ke Ibu kota Jakarta untuk bekerja. Dengan bantuan dia yang sudah bekerja, rumah kami bisa di keramik. Tapi sayang namanya cewek dia pun buru-buru nikah setelah bekerja 3 tahun. Saat itu aku duduk masih duduk di kelas 5 SD N Kaliwatu bumi. Kakakku yang no 2 tidak lama kemudian juga lulus SMA, aku pun masuk ke tingkat SMP favorit yaitu SMP N 3 Purworejo. Kakakku yang satu ini sebenarnya pintar tapi karena keterbatasan biaya dia tidak bisa melanjutkan kuliah. Dia selanjutnya mencari kerja di sekitar jakarta juga. Dengan adanya sistem kontrak tiap kerja di pabrik, dia sering kali bolak-balik pulang kampung.

Aku pun naik ke tingkat 2, saat itu kakak cowokku masuk ke tingkat SMK ( SMK Pelayaran)..Tidak disangka-sangka Ayahku yang sering marah ma aku meninggal dunia. Padahal sore harinya beliau ma ibuku pergi ke sawah, tapi malam harinya ia malah meninggalkan kami semua..Hal itu membuat kami semua terpukul, apalagi saat itu kami masih mempunyai hutang bank..Ibuku tiada henti-hentinya menangis. Tapi alhamdulilah dia tidak sampai putus asa, dia bisa bangkit lagi. Dia bisa melakukan aktivitas dagang keliling seperti biasaya..Ibuku sungguh wanita perkasa..

Keperkasaan seorang ibuku akhirnya membuat kami semua bisa berijazah SMA/SMK layaknya anak-anak lain di kampungku. Aku pun sebagai anak selalu ingin membahagiakan, yang bisa aku lakukan hanyalah mendapatkan prestasi setinggi mungkin..sejak SD sampai SMK alhamdulilah aku selalu dapat juara, beasiswa, selain itu aku sering diperikutkan lomba Sains SMP, Matematika SMP, Matematika SMK..tapi satu aja yang meraih juara yaitu matematika SMK yaitu juara Harapan III se-Provinsi Jawa Tengah..ya alhamdulilah lah.

Setelah lulus SMK aku bingung mau kemana….impianku aku bisa kuliah d STAN, tapi aku meragu impianku bisa tercapai karena keterbatasan ekonomi, selain itu aku lulusan SMK yang pengetahuannya rata-rata dibawah anak SMA.Aku cuma bisa pasrahkan itu semua kepada Allah SWT, kalau emang aku diberi kesempatan dan STAN menjadi jalan takdirku, aku percaya aku bisa diterima. Eh akhirnya diterima juga….